Nama besar seri game Assassin’s Creed besutan Ubisoft memang sangat susah dilawan. Saya masih ingat gimana excited-nya saya waktu tahu seri pertama game Assassin’s Creed dirilis. Hal yang pertama yang langsung muncul di pikiran saya tuh, “Wow, keren banget gameplaynya!” Saya yang dulu sempat memainkan game Prince of Persia: Warrior Within sampai tamat memang menemukan beberapa kemiripan antara gameplay Assassin’s Creed dan PoP. Gaya parkour dan naik-naik temboknya mirip-mirip lah. Tapi tetap saja, Assassin’s Creed punya pesonanya tersendiri apalagi dari desain karakternya yang buat saya sih sangat wow!

Saya masih ingat gimana saya dibuat terpesona sama Altair (karakter utama dari seri game Assassin’s Creed yang pertama). Tapi terpesonanya saya sayangnya hanya terbatas melihat gameplay-nya saja. Saya tidak berkesempatan untuk memainkannya karena saya tidak punya PC yang mumpuni atau konsol untuk memainkan game itu. Alhasil, saya belum pernah memainkan game Assassin’s Creed sama sekali… paling tidak sampai beberapa saat yang lalu…

Assassin’s Creed: Identity Bikin Saya Histeris… Tadinya…

Sebelum saya mulai bahas tentang review game Android kali ini, saya pengen cerita dulu kalo kesempatan memainkan game Assassin’s Creed datang pas tau kalo seri game ini juga dirilis di Android dengan judul Assassin’s Creed: Identity. Saya pikir, “Wah, ini sih harus dimainin!” Tapi saya gak buru-buru langsung download game itu karena saya pengen tahu dulu, gameplaynya kayak apa sih. Dan lagi pula, Assassin’s Creed: Identity itu game berbayar. Jadi saya pengen memastikan dulu kalo duit yang bakal saya bayarkan itu worth it. Langsung aja saya menuju YouTube dan langsung menemukan video promosi game Assassin’s Creed: Identity. Saya juga menemukan beberapa YouTuber yang memainkan game tersebut. Dari gameplay yang tampak di video YouTuber yang main Assassin’s Creed: Identity, kok timbul semacam rasa ragu. Tapi karena penasaran banget, saya tetap download game itu.

Assassin's Creed Identity

Daaaan, kecurigaan saya langsung terbukti. Gameplay Assassin’s Creed: Identity tidak seperti yang saya bayangkan. Ya, intinya saya cukup merasa kecewa dengan game ini. Kenapa? Nanti dulu ya, sebelum kita bicara tentang hal yang membuat saya kecewa, mungkin sebaiknya kita ngomongin tentang apa yang bagus dari game ini. Yep, gimanapun game ini tetap sangat menarik perhatian saya dan memang ada beberapa hal yang terbilang awesome lah dari Assassin’s Creed: Identity ini.

Apa yang Keren dari Assassin’s Creed: Identity?

Yang jelas untuk masalah grafiknya, saya gak ada komplain sama sekali. Untuk sekelas game yang diluncurkan di Android, kerasa banget kalo Assassin’s Creed: Identity nge-push grafiknya banget. Dan hasilnya memang gak mengecewakan. Environment di sekitar karakter utama si assassin memang terlihat sangat memanjakan mata. Kemudian, yang membuat saya cukup tersenyum senang juga adalah bagaimana kita bisa memilih jenis assassin yang akan kita mainkan. Ada beberapa jenis yang ada di sana. Saya agak-agak lupa ada berapa totalnya, tapi saya ingat ada berserker sama trickster. Dan saat itu saya memilih trickster. Kawan-kawan Momoy perlu tahu kalo tiap jenis assassin punya skill-skill yang berbeda-beda lho ya.

Assassin's Creed Identity Memilih Assassin
Bisa milih jenis assassin

Apa yang Kurang Keren dari Assassin’s Creed: Identity?

Lalu apa lagi Moy yang menarik dari Assassin’s Creed: Identity? Hmm, kok sayangnya, hanya masalah grafik sama pemilihan jenis assassin aja ya yang bikin saya cukup terkesan? Selebihnya… agak mengecewakan sih. Seperti yang udah saya sebutin sebelumnya, nama besar seri game Assassin’s Creed itu terkenal dengan gameplay-nya yang wow (selain grafik dan story-telling nya loh ya!) Tapi kok saya gak berhasil nemuin keseruan gameplay yang khas Assassin’s Creed itu di Assassin’s Creed: Identity ya? Misi-misi awal memang terasa cukup exciting karena kita baru mengenal gameplay-nya dan masih tercengan dengan grafiknya. Tapi gak butuh waktu lama buat saya untuk mulai menemukan rasa tidak nyaman yang pertama: kontrolnya. Yap, di Assassin’s Creed: Identity, ada dua jenis kontrol. Yang pertama itu kayak pake analog buat nggerakin si assassin dan yang kedua tu di tap-tap buat ngarahin ke mana si assassin mau bergerak.

Awalnya saya berpikir, “Wah, keren juga ini, bisa analog, bisa tap-tap.” Tapi kemudian rasa keren itu langsung sirna karena sering kali si assassin bergerak tidak sesuai dengan yang saya inginkan. Mungkin nanti kawan-kawan Momoy semua bisa lihat di video gameplay yang saya buat. Di sana saya lumayan sering uring-uringan karena karakter assassin yang saya mainin geraknya gak seperti yang saya inginkan padahal saya udah mengarahkan dengan benar. Sebagai contoh kecil aja ya, saya mengarahkan assassin buat bergantungan di tepi tembok karena di atas tembok ada penjaga yang sedang bertugas. Niat saya bergantungan tu biar stealthy gitu. Eh tapi bukannya bergantungan, si assassin malah langsung naik ke tembok yang berujung niat stealthy saya langsung gagal total. Cukup bikin frustrasi lah pokoknya.

Assassin's Creed Identity
Ekspektasi saya langsung terjun bebas… T_T

Lalu gameplay-nya juga terkesan agak hambar. Gaya parkour khas Assassin’s Creed kurang terlalu terlihat. Jujur, ekspektasi saya agak cukup tinggi tentang gameplay game ini dan semuanya hancur berantakan berkeping-keping! Memang sih, masih ada gaya parkour atau free-run di Assassin’s Creed: Identity ini. Tapi kok gak terlalu menarik ya? Gak akrobatik gitu… Kurang keren lah pokoknya. Si assassin terkesan kayak assassin yang masih training. Jadi geraknya ya cuma sekedar naik tembok, lompat dari ketinggian, sama lombat dari satu tembok ke tembok lain. Udah gitu aja… Terus pas fighting juga terkesan boring. Jangan berharap deh ada sedikit cut scene kayak pas si assassin yang menghajar musuh dengan kombo tendangan yang matahin kaki terus lehernya ditusuk hidden blade atau semacamnya. Scene berantem di Assassin’s Creed: Identity memang menyuguhkan sedikit cut scene. Tapi lagi-lagi, scenenya nanggung deh. Kurang keren dan greget gitu…

Saya juga pengen sedikit bahas tentang misi-misi yang ada di Assassin’s Creed: Identity. Untuk awal-awal, misinya memang cukup engaging lah karena memang peruntukannya untuk semacam tutorial gitu. Tapi kok lama kelamaan, misinya hampir tidak ada perubahan. Cuma pindah kota aja sama ganti target yang harus dibunuh. Saya langsung mikir, “Ini apa bedanya sama misi pas tutorial?” Misinya kok gitu-gitu terus. Kalopun ada yang sedikit beda tu pas misi buat ngawal Leonardo da Vinci. Selebihnya ya misinya gitu-gitu terus. Inilah yang bikin saya langsung menghentikan main dan tidak ngelanjutin semua misi yang ada karena udah terlanjut bosen duluan. Mungkin ada misi lain yang belum saya mainin yang ternyata menarik. Tapi gak deh, no thanks. Udah terlanjur feeling bored soalnya. Dan lagi, elemen mindik-mindik khas Assassin’s Creed juga gak terlalu ditonjolkan di game ini. Kalopun kita main assassinnya gak mindik-mindik dan kemudian ketahuan sama musuh, ya tinggal bacokin aja tuh musuh.

Terus satu lagi deh. Dari promosi game Assassin’s Creed: Identity, kita semua bakal dikasih tau kalo game ini tu semacam open world gitu. Udah pasti langsung tertarik kan? Tapi ternyataaa, eng ing eng, Assassin’s Creed: Identity memang game open world sih. Tapi kok open world-nya seupil gitu ya? Kesannya kecil banget. Jangan bayangin kalian bisa menjelajah kota semau kalian deh. Bakal ada tembok-tembok pembatas yang gak bisa kalian lewati dan kota yang kalian jelajahi itu ukurannya gak besar. Yah, untuk ukuran game Android berbayar dengan harga Rp 59.000 (harga waktu saya beli loh ya, gak tau sekarang berapa harganya), dan dengan size game yang mencapai 3GB setelah semua data terdownload, dengan sangat berat hati saya ngerasa sih game ini cukup membuat kecewa. Sangat disayangkan sih. Buat Ubisoft, saya bukannya bermaksud jelek-jelekin kalian loh ya dan berusaha menggiring orang lain biar gak usah download game ini. Saya hanya berusaha jujur aja dengan pengalaman saya memainkan game ini. Semoga sih Ubisoft bisa menghasilkan game Assassin’s Creed buat Android lagi yang lebih keren lagi nantinya! Saya tetap salah satu penggemar game-game kalian kok, Ubisoft! ^_^

10 COMMENTS

    • Nah kalo Assassin’s Creed Bloodline mah keren. Saya pernah main itu. Tapi belom tamat sih. Kapan2 mungkin saya tamatin ^_^

  1. bang we mau tanya, kok as:idendity gua nge stuck di part pertama saat di instruksi “reach staircase leading…..” nah kenapa bisa macet disitu ya bang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here