Bulan lalu saya sempet baca artikel yang bilang kalo Ubisoft itu bakal merilis Assasin’s Creed: Rebellion dengan jadwal resminya yaitu tanggal 21 November 2018. Sebelumnya game ini sudah masuk tahap pra-registrasi di PlayStore dan saya gak pikir panjang buat pencet tuh tombol “pre-registrasi” karena dulu, pas game ini masih dalam tahap beta (tepatnya setahun lalu), saya gak sempat mencicipinya… Hiks…

Tapi gakpapa. Paling gak sekarang saya udah tahu kapan gamenya bakal dirilis dan saya juga sudah pra-registrasi. Tapi saya cukup kaget pas saya dapet notifikasi di HP saya kalau game ini udah dirilis 20 November 2018. “Loh? Maju sehari dong ya?” Saya gak tahu pasti kenapa kok Ubisoft “melanggar” pengumuman resminya. Tapi karena pelanggarannya ini berdampak majunya jadwal rilis, ya saya sih gak keberatan.

Gak pake lama, saya langsung instal gamenya. Saya cek ukuran downloadnya cuma 28 MB doang. Dan setelah selesai download, ternyata gamenya minta download data tambahan dan totalnya semuanya setelah diekstrak jadi 642 MB. Hmm, lumayan gede juga. Tapi gakpapa deh. Saya penasaran soalnya.

Gameplaynya Asyik!

Setelah saya nyobain beberapa lama, saya berani ngomong kalau untuk masalah gameplay, Assassin’s Creed: Rebellion ini termasuk punya gameplay yang asyik. Pada dasarnya gamenya punya tema side-scrolling gitu deh. Jadi cuma ngarahin karakter ke kanan, kiri, atas, bawah. Tapi jangan kira gamenya jadi busuk gara-gara itu.

Assassin's Creed Rebellion Dirilis

Seperti game-game Assassin’s Creed pada umumnya, tujuan utama kita adalah membunuh musuh-musuh yang jadi target. Tapiiii… ada tapinya nih. Di game ini kita kudu bisa sedikit berstrategi. Karena kalau salah, bisa-bisa assassin yang kita mainkan akan ketahuan sebelum berhasil membuat musuh meregang nyawa dan akhirnya misi gagal deh.

Jadi di dalam gamenya, kamu nanti bakal nemuin ruangan-ruangan gitu yang di dalamnya itu ada berbagai macam rintangan sebelum kita bisa membunuh berbagai musuh dan kemudian bisa menghabisi target utama kita. Nah, untuk melewati rintangan itu sendiri kita butuh strategi dan timing yang tepat. Dan yang lebih keren lagi, dalam misi yang kita mainkan, kita gak cuma mainin satu karakter assassin saja tapi ada tiga sekaligus! Ya paling tidak, sampai di stage yang saya mainkan sih bisa sampai tiga karakter assassin. Gak tau deh kalo ntar bisa nambah lagi ato gak.

Beda Karakter, Beda Skill

Tiap-tiap karakter assassin ini punya skill yang spesifik dan keahlian yang berbeda-beda. Sebagai contoh nih. Di satu misi saya pakai 3 assassin, yaitu Aguilar, Tariq, sama Luis. Nah, Aguilar ini tuh assassin yang pecicilan lah. Dia ini ahlinya urusan lompat-lompat, manjat tembok, dan lain-lain. Sekalinya dia udah sampe ke posisi yang enak (seperti di atas palang yang nempel di tembok), dia bisa bunuh musuh di bawahnya dengan mudah.

Assassin's Creed Rebellion Aguilar

Tapi Aguilar ini bego kalo urusan ketemu jebakan. Dia kayaknya dulu gak sekolah jurusan jebakan-jebakan gitu deh. Nah di sini tugas si Tariq. Tariq ini pinter orangnya. Dia yang paling pas kalo disuruh ngurusin jebakan-jebakan yang dipasang musuh buat menghalangi kita membunuh target kita. Nah kalo Aguilar yang disuruh ngurus jebakan, kayak yang saya bilang sebelumnya, misi bisa gagal karena assassin-assassin kita ini ketahuan duluan sebelum bisa menyelesaikan misi. Sementara Luis ini tipe assassin yang kemampuannya rata lah. Buat penyeimbang gitu. Tapi Luis memang cukup bisa diandalkan kalo urusan pertarungan jarak dekat.

Nah, kita dituntut buat bisa memainkan strategi karena walaupun kita memainkan ketiga assassin secara bersamaan, tapi pas melakukan misi, kita harus bergantian menggunakan assassin mana yang cocok untuk melewati ruangan-ruangan yang ada. Sebagai contoh nih, pas ada ruangan yang di depannya ada jebakan, ya saya pakai Tariq buat mengatasi jebakan itu. Kalau jebakan sudah diatasi sama Tariq, dua assassin yang lain akan mengikuti dan masuk ke ruangan selanjutnya yang bisa jadi membutuhkan strategi yang berbeda. Asyik kan?! Pokoknya kerenlah buat masalah gameplay. Good job Ubisoft!

Grafik Chibi

Gamer jaman sekarang entah kenapa cenderung banyak bawel urusan grafik. Tadinya saya gak terlalu ngurusin grafik. Asal gamenya keren gameplaynya, saya mah enjoy-enjoy aja. Tapi sejak ngurusin channel YouTube dan ngurusin blog ini, mau gak mau saya kudu melihat grafik game yang saya review dan saya jadi ketularan deh bawel masalah grafik. Hehehe.

Assassin's Creed Rebellion Gameplay

Untungnya, untuk masalah grafik, buat saya pribadi sih Assassin’s Creed: Rebellion gak ada masalah sama sekali. Memang grafiknya jadi chibi dan kesannya kok janggal gitu karena kita udah terbiasa sama karakter-karakter di franchise game Assassin’s Creed yang keren-keren. Tapi saya bener-bener gak ngerasa gimana-gimana tuh sama grafiknya. Buat saya oke-oke aja. Walaupun chibi, tapi tetep keren kok. Ekspresi karakternya juga bagus. Terus lingkungan dalam game juga mantab. Jadi ya, saya sih gak ada komentar buat masalah grafiknya.

Ada Kekurangan Gak, Moy?

Hmm, jujur, saya baru nyobain game ini bentar aja jadi mungkin saya kurang kompeten buat jawab apakah ada kekurangan ato gak dari game Assassin’s Creed: Rebellion ini. Tapiiii, dari sejauh yang saya lihat, game ini kok kesannya agak “matre” ya?

Jadi nanti tu di dalam game, kamu mau gak mau kudu ngumpulin assassin-assassin lain supaya bisa melewati misi-misi (yang bakal semakin susah) dengan lebih mudah. Dan ngumpulin assassin-assassin ini butuh duit masbro! Saya sih gak terlalu mempermasalahkan karena sebenarnya metode mencari uang seperti ini sudah dilakukan oleh banyak developer game, gak cuma Ubisoft aja. Cuma yang saya sayangkan, rasanya kita dipaksa untuk melakukan pembelian terlalu awal. Nanti kamu bakal menyadari deh kalo udah main gamenya. Kamu bakal mikir, “Duh, kayaknya baru bentar main, tapi kok misinya udah susah banget ya kalo pake assassin yang ada. Masa iya udah harus kudu beli?”

Mungkin sebenarnya misi-misi itu bisa tetap dilewati tanpa membeli asalkan strateginya pas dan assassinnya sudah diupgrade. Tapi tetep aja nanti bakal mentok deh kayaknya. Tapi ya gak tau juga sih. Yang jelas hal itu cukup disayangkan. Padahal udah bagus game ini ditawarkan dengan status “GRATIS” gak seperti Assassin’s Creed: Identity yang harganya cukup mahal itu. Oiya, game ini kudu dimainkan secara online.

Anyway, ya, gitulah menurut saya tentang review Assassin’s Creed: Rebellion ini. Buat kawan-kawan yang pengen download gamenya, bisa langsung aja dari link di bawah ini.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of